fbpx

Apa Itu Setting Boundaries? Manfaat dan Tipsnya

Arduma.id (Apa Itu Setting Boundaries? Manfaat dan Tipsnya) – Pernahkah kamu merasa kelelahan atau tertekan karena merasa terlalu banyak menyeimbangkan kebutuhan orang lain dengan kebutuhan kamu sendiri? Mungkin saatnya untuk mempertimbangkan pentingnya menetapkan batas-batas dalam hubungan dan kehidupanmu. Dalam dunia psikologi dan kesehatan mental, konsep ini dikenal sebagai “setting boundaries” atau menetapkan batasan.

Apa Itu Setting Boundaries

Pentingnya memahami apa itu setting boundaries tidak bisa diabaikan. Ketika kamu menetapkan batasan yang sehat, kamu menghormati dan melindungi diri sendiri dari situasi yang merugikan atau menekan. Ini juga membantumu membangun hubungan yang lebih kuat dan saling menguntungkan dengan orang lain.

 

Apa Itu Setting Boundaries?

Setting boundaries atau menetapkan batasan adalah tentang menentukan apa yang dapat diterima atau tidak dalam hubungan dan kehidupanmu, serta memberitahu orang lain tentang hal itu dengan jelas. Ini melibatkan mengidentifikasi batasan fisik, emosional, dan psikologis yang kamu tetapkan untuk diri sendiri dalam interaksi dengan orang lain.

Setting boundaries, atau menetapkan batasan, adalah prinsip yang fundamental dalam interaksi manusia yang sehat. Ini melibatkan proses mengidentifikasi, mendefinisikan, dan menjaga garis-garis yang memisahkan dirimu  dari orang lain, baik secara fisik, emosional, maupun psikologis. Konsep ini penting dalam semua aspek kehidupan, termasuk hubungan pribadi, profesional, dan sosial.

 

Batasan Fisik

Ini mencakup wilayah fisikmu, seperti privasi fisik dan kebutuhan ruang pribadi. Misalnya, menetapkan batasan fisik dapat berarti menentukan siapa yang boleh memasuki ruang pribadimu atau menentukan bagaimana kamu ingin diperlakukan secara fisik oleh orang lain.

Batasan Emosional

Ini melibatkan perlindungan terhadap emosimu sendiri dan menghormati emosi orang lain. Kamu mungkin menetapkan batasan emosional untuk melindungi diri dari stres atau drama yang tidak perlu, serta untuk menghargai dan menghormati perasaan dan emosi orang lain.

Batasan Psikologis

Ini berkaitan dengan pikiran, keyakinan, dan nilai-nilai kamu sendiri. Menetapkan batasan psikologis dapat berarti menentukan apa yang kamu anggap dapat diterima atau tidak dalam hal opini, keyakinan, atau nilai-nilai yang bertentangan dengan nilai-nilaimu sendiri.

Apa Itu Setting Boundaries: Manfaatnya

1. Meningkatkan Kesehatan Mental & Emosional

Menetapkan batasan yang sehat membantu melindungi kesehatan mental dan emosionalmu. Dengan mengidentifikasi apa yang dapat diterima atau tidak dalam interaksi dengan orang lain, kamu mengurangi risiko stres, kecemasan, dan kelelahan yang disebabkan oleh menanggapi terlalu banyak tuntutan atau ekspektasi dari luar.

2. Membangun Hubungan yang Sehat

Setting boundaries membantu memperkuat hubungan dengan orang lain. Dengan menetapkan harapan yang jelas dan memahami batasan masing-masing, kamu menciptakan lingkungan yang lebih saling menghormati dan memahami. Hal ini memungkinkan untuk terjalinnya hubungan yang lebih mendalam, terpercaya, dan berkelanjutan.

3. Meningkatkan Kehidupan Pribadi dan Profesional

Dengan mengetahui batasanmu, kamu dapat lebih fokus pada mencapai tujuan pribadi dan profesionalmu. Ketika kamu mampu menetapkan prioritas dan mengelola waktu dan energimu dengan efektif, kamu bisa meningkatkan produktivitas dan kepuasan dalam kehidupan pribadi dan kariermu. Hal ini juga sangat dikaitkan dengan work life balance.

4. Meningkatkan Penghargaan Diri

Saat kamu konsisten menghormati diri sendiri dengan menetapkan dan mempertahankan batasan, kamu memperkuat penghargaan diri dan kepercayaan diri. Kamu menyadari bahwa kamu layak mendapat perlakuan yang baik dan bahwa kebutuhan dan keinginan kamu berharga.

5. Mendorong Pertumbuhan Pribadi

Menetapkan batasan yang sehat memungkinkan kamu untuk berkembang secara pribadi. Ini membantumu untuk memahami diri sendiri dengan lebih baik, mengenal kebutuhan dan keinginanmu, serta belajar untuk mengkomunikasikan dan mempertahankan batasan dengan baik.

6. Mengurangi Konflik dan Resentimen

Dengan menjalankan apa itu setting boundaries, kamu bisa juga loh mengurangi kemungkinan konflik dan rasa sakit hati dalam hubungan ataupun di lingkungan profesional. Kamu dan orang lain mungkin akan lebih menghargai untuk satu sama lain ketika harapan dan batasan sudah dinyatakan dengan jelas dan dihormati. Jadi, mungkin kamu juga perlu belajar Apa Itu Interpersonal Skill.

Apa Itu Setting Boundaries: Tips untuk Menetapkan Batasan yang Sehat

1. Kenali Nilai & Kebutuhanmu

Sebelum kamu dapat menetapkan batasan yang sehat, penting untuk memahami nilai-nilai dan kebutuhanmu secara mendalam. Pertimbangkan apa yang kamu anggap penting dalam hidupmu dan gunakan pengetahuan ini sebagai dasar untuk menentukan batasanmu.

2. Jadilah Jelas dan Tegas

Saat menetapkan batasan, komunikasikan dengan jelas kepada orang lain apa yang dapat diterima dan tidak dapat diterima dalam interaksi denganmu. Gunakan bahasa yang tegas dan jelas untuk mengungkapkan batasanmu, dan jangan ragu untuk menegaskannya jika perlu.

3. Jangan Takut Mengatakan "Tidak"

Belajar mengatakan “tidak” dengan tegas adalah keterampilan yang penting dalam menetapkan batasan yang sehat. Ingatlah bahwa kamu memiliki hak untuk menolak permintaan atau tuntutan yang tidak sesuai dengan kebutuhan atau keinginanmu.

4. Berpegang pada Batasanmu

Konsistensi adalah kunci dalam menjaga batasan yang telah kamu tetapkan. Meskipun mungkin sulit atau tidak nyaman pada awalnya, penting untuk mempertahankan batasanmu dan tidak mengorbankan kebutuhan atau keinginanmu demi kepentingan orang lain.

5. Kontrol diri Agar Tidak Oversharing

Ngobrol hal-hal yang tidak berkaitan dengan pekerjaan di sela-sela waktu bekerja sangatah menyenangkan dan menarik, namun tetaplah pada pendirian apa itu setting boundaries-mu ya, Sobat. Jagan sampai kamu oversharing yang menjadikan bumerang untuk dirimu sendiri kedepannya. Lakukan kontrol diri untuk tidak membagikan informasi yang terlalu private.

6. Hindari Bergosip

Jangan melupakan tujuanmu, bahwa kamu hanya pergi bekerja dan untuk bekerja juga. Bergosip adalah suatu hal yang cukup menyenangkan, tetapi ini bisa saja membuat kepercayaan yang kamu bangun jadi berkurag. Jadi jangan lupa juga untuk batasi diri dengan omongan-omongan yang dapat mendorongmu pada konflik.

7. Berikan Dukungan kepada Orang Lain

Saling mendukung dalam menetapkan dan menghormati batasan adalah penting untuk membangun hubungan yang sehat dan saling menguntungkan. Bantu orang lain untuk mengidentifikasi dan menjaga batasan mereka sendiri, dan hargai batasan yang mereka tetapkan.

8. Evaluasi dan Sesuaikan Batasan

Kebutuhan dan situasimu mungkin berubah dari waktu ke waktu, jadi penting untuk secara berkala mengevaluasi dan, jika perlu, menyesuaikan batasanmu. Pastikan untuk tetap terbuka terhadap perubahan dan fleksibel dalam menyesuaikan batasanmu sesuai kebutuhan.

Dalam sebuah dunia yang sering kali penuh dengan tuntutan dan ekspektasi, menetapkan batasan yang sehat adalah kunci untuk menjaga kesejahteraan mental, emosional, dan hubungan yang bermakna. Dengan memahami, menghormati, dan mengkomunikasikan batasanmu dengan jelas, kamu memberi dirimu sendiri izin untuk hidup sesuai dengan nilai dan kebutuhanmu. Jadi, mulailah hari ini dengan berkomitmen untuk menetapkan batasan yang sehat dalam kehidupanmu dengan mempelajari apa itu setting boundaries, karena hal itu tidak hanya merupakan tindakan kasih sayang terhadap diri sendiri, tetapi juga fondasi yang kokoh untuk kesejahteraan dan kebahagiaan mu. 

Jika kamu ingin mempelajari apa itu setting boundaries ini dengan lebih detail dan kompleks, kamu bisa mengikuti In-house Training di Arduma. Agar kamu juga bisa dengan mudah untuk menerapkan di kehidupanmu. Jika berminat langsung klik tombol di bawah ini ya, Sobat!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

× Chat Admin